11 Julai 2011

Kelapa Sawit Air Ganda

Memikat di kawasan kelapa sawit adalah aktiviti yang meresahkan. Lokasi di persekitaran pokok kelapa sawit samada muda atau tua adalah lokasi yang paling tidak aku germari. Ini adalah kerana segarang manapun BH dan sebagus manapun pikat belum tentu dapat membawa hasil.
Semalam, Ahad 11.07.2011, Otai Pak Ya mengajak aku memikat ke kawasan ladang kelapa sawit di Air Ganda.Walaupun lokasi tidak aku gemari aku tetap juga pergi bersama Otai Pak Ya untuk memikat. Seorang teman pemikat Abang Saleh dari Kg Pulau Belayar yang berjanji sejak awal untuk turun rupa-rupanya tidak dapat turut serta kerana ada perkara yang terpaksa diuruskan. Akhirnya aku dan Otai Pak Ya sahaja yang turun ke Air Ganda.
Kami tiba disana lebih kurang pukul lapan pagi. Singgah diwarung pekena nasi lemak bungkus dan kopi O sebagai pengalas perut. Kami terus masuk ke kawasan ladang. Jalan tanah merah di kawasan ladang kelihatan berliku-liku. Lebih kurang 5 minit perjalanan akhirnya aku menghentikan kereta di tepi jalan yang kami kira lokasi yang agak sesuai. Ternyata banyak BH kedengaran meratuh di merata penjuru. Aku tidak pernah memikat di kawasan ini.
Otai Pak Ya terus mencapai pikat dan tiangnya dan menuju lokasi yang dia pilih. Aku berdiam diri sebentar untuk memilih lokasi yang agak bagus. Seekot BH kedengaran berderak kasar dari arah kiriku. Kepalaku ligat memikirkan bagaimanakah caranya nak aku pasangkan pikatku.
Dengan perlahan  aku mengeluarkan tiang dan pikatku dan memasangnya. Aku potong hujung pelepah daun kelapa sawit untuk aku letakkan dibawah jebak dan dibelakang jebakku. Terasa berat nak aku pasangkan pikat kerana aku sedia maklum tempat sebegini memang sukar untuk mendapat BH.
Dalam mencari angga yang sesuai aku ternampak sepokok pokok kelapa yang telah dibuang habis pelepahnya oleh pekerja ladang. Aku tidak tahu mengapa daun-daun kelapa itu dibuang. Aku lalu memacak tiang dan memasang rampung jebakku. Setelah siap aku menaikan jebakku setinggi lebih kurang 3 meter menghadap pokok kelapa yang tidak berdaun itu.Aku beredar dari situ dan duduk sambil memerhari lokasi yang agak sesuai untuk aku pasang pikatku jika angga ini tidak menjadi.
Sebentar kemudian pikat mula meratuh. Tidak beberapa lama kedengaran seekor BH berderak berhampiran pikatku. Aku melihat kelibatnya terbang hinggap di atas pokok kelapa sawit yang tidak berdaun itu. Pikatku terus berderak dan BH tidak menungu lama terus terjun ke angga berdesup... lebih kurang lima minit aku jaringkan seekor.Cukup untuk dibuat modal hari ini.



Aku menurunkan pikat dan memasukkan BH yang baru diperolehi itu ke dalam uncang dan aku memindahkan pikatku ke tempat baru. Aku memilih lokasi yang agak jauh dari tempat pertama. Ku pilih angga sebatang pelepah kelapa sawit yang melintang yang ku kira agak cantik untuk memasang pikat. Aku pun memasang pikat dan pikatku terus berkerja. Seekor BH bederak berhampiran. Pikatku juga berderak. Kulihat BH melompat dan meniti dari pelepah ke pelepah namun tidak mahu juga turun. Inilah yang selalu dialami bila bermain di kawasan kelapa sawit. Tiga puluh minit berlalu pikat dan BH saling berderak dan meratuh namun tak juga mahu memijak angga. Aku pun tidak faham mengapa sukar benar BH untuk turun seperti di lokasi lain.
Aku mengambil keputusan untuk mengubah kedudukan pikatku. BH terbang menghilangkan diri apabila aku menghapiri. Setelah pikat diubah sedikit menghadap pelepah yang dihinggapi oleh BH tadi aku pun beredar. Pikat terus memanggi dan BH sepantas itu juga kembali menghadap pikat ku. Berderak dan menggelengkan kepalanya. Namun tidak juga mahu turun... tiga puluh minit lagi berlalu...aku ubah lagi kedudukan pikatku..namun hasilnya masih sama. Sukarnya untuk BH terjun ke angga. Akhirnya aku memberi isyarat kepada Otai Pak Ya untuk berpindah. Otai Pak Ya juga mengalami nasib yang sama. BH berderak mengelilingi jebak, meniti dari pelepah ke pelepah dengan garangnya namun tetap tidak berhasil.
Kami sepakat untuk mesuk ke lokasi yang lebih jauh mengikut jalan ladang.Sepuluh minit perjalanan akhirnya aku berhenti di satu kawasan yang bersempadan antara kelapa sawit dengan pokok getah tua. Tiada kedengaran BH di situ namun aku yakin kawasan itu pasti banyak BHnya. Otai Pakya terus mengeluarkan pikatnya dan menuju lokasi yang dia pilih. Aku ligat memikirkan bagaimana nak aku pasangkan pikatku di atas pelepah kelapa sawit ini.
Aku mencapai galah dan memasangkan pikatku di tiang. Aku berjalan sambil meninjau-ninjau angga yang agak baik untuk mendapat gu. Dalam berjalan-jalan mencari lokasi aku teringatkan blog-blog pemikat tekukur yang aku lawati. Bagaimana mereka memasang pikat tekukur di atas pelepah dan pelepah yang dipilih. Akhirnya aku mengambil keputusan untuk memasangkan pikatku di atas pelepah seperti mana mereka memasang pikat tekukur.
Ternyata apa yang aku fikirkan itu tidak sia-sia. Aku mamlih hujung sebatang pelepah kelapa sawit yang telah dipotong oleh pekerja ladang. Aku memasang pikatku dihujungnya. Sebentar kemudian pikat mula memanggil. Suasana sunyi sahaja ketika itu kerana mungkin BH sedang mengutip makanan.Tidak beberapa lama kemudian kedengaran di sana sini  BH meratuh walaupun agak jauh. Pikatku terus memanggil. Tidak beberapa lama kemudian kedengaran seekor BH meratuh tidak jauh dari pokok yang kuletakkan pikatku. Pikat terus meratuh dan bersahut-sahutan dengan BH itu. Sepuluh minit berlalu akhirnya aku melihat kelibat BH masuk ke pokok kelapa sawit itu. BH meniti pelepah di hadapan pikatku. Pikatku berderak BH melompat ke pelepah yang lebih hampir sambil berderak. Pikatku juga berderak panjang.BH menggeleng-gelengkan kepalanya....pikat terus berderak....akhirnya zzzupp BH terjun ke angga.... haaa menjadi juga keli ini.


Aku menurunkan pikat dan memasukkan BH ke dalam uncangku. Dalam fikiranku hanya memikirkan apakah cara memasang pikat ini di atas pelepah kelapa sawit benar-benar memberi kesan. ku lantas membawa pikatku dan mencari lokasi baru yang tidak jauh dari tempat itu.
Aku memilih pelepah kelapa sawit yang telah dipotong untuk memasang pikatku. Setelah meninjau-ninjau akhirnya aku tenampak sebatang pelepah yang telah dipotong oleh pekerja ladang. Aku tidak memikir panjang terus menaikan pikatku di hujung pelepah itu. Setekah siap aku pun beredar. Pikatku terus berkerja dan memanggil. Ternyata tidak lama kulihat seekor BH masuk ke pelepah bersebelahan dengan pikatku. berderak panjang. Pikatku berderak terus kerana gu semakin hampir. Tak lama kemudian BH terus melompat ke atas angga dan berdezupp penampar jatuh... tak sampai lima minit BH menyerah kalah. Aku tersenyum lebar. Dalam benakku memikirkan adakah ini caranya memasang pikat di atas kelapa sawit???



 Aku bingkas untuk menurunkan pikatku. BH yang baru dijaring itu ku masukkan ke dalam uncang dan pikatku ku turunkan dan kembali ke kereta. Jam sudah menunjukkan pukul 11.30.Cukup untuk hari ni 3 ekor sebagai buah tangan dari Air Ganda.
Aku masukkan pikat dan tiang ke dalam kereta sambil memberi isyarat kepada Otai Pak Ya untuk beredar.
Ternyata Otai Pak Ya masih tidak berhasil. BH sekadar mengelilingi jebak dan berderak sahaja. Liat sekali untuk terjun ke jebak. Aku sudah agak dia akan mengalami nasib seperti ini. Mungkin tak ada rezeki.Aku akan kongsikan ilmu yang baru aku dapat ini dengannya untuk terus di uji keesahanya. Kepada teman-teman pemikat cubalah cara memasang jebak seperti ini untuk mengetahui hasilnya apabila bermain ketitir di kawasan kelapa sawit.

Ahad 10. 07 .2011

Hari Juaat yang lalu aku berkesempatan ke Kg Anak Kurau, Batu Kurau untuk meraikan perkahwinan ank Paksu Li di Kg Simpang Empat, Anak Kuarau teman pemikat. Walaupun sibuk ke sana ke sini aku akhirnya berpeluang juga untuk menaikkan pikatku. Walaupun masa terhad aku gagahi juga untuk cuba mendapatkan buah tangan untuk dibawa balik ke Gerik.Tak lama pikatku dinaikkan panggilan bertalu-talu akhirnya mengundang seekor ketitir jantan menyahut cabaran. Setelah lebih kurang sepuluh minit caci mencaci antara mereka akhirnya ketitir jantan yang hebat tidak dapat bersabar. Teru sahaj mengatur serangan pertama.... berdezupppp dihepap rampung jebak....tewas.

Lokasi: Anak Kurau
Sisik : 34
Suara : Sederhana dan berpotensi untuk menjadi pikat yang baik.
Inilah buah tangan untuk dibawa ke Gerik. Mudah-mudahan dia akan menyengat
dengan garangnya selepas ini.

24 Jun 2011

Kuala Rui.

Pagi ini ada tugas wajib yang perlu dilaksanakan. Harapan untuk ke Felda Papulut pun tidak kesampaian. Esok juga tidak kerana tugas wajib masih perlu dilaksanakan. Inilah kehidupan.
Walaupun begitu aku masih dapat menggunakan ruang yang ada ditengah-tengah kesibukan. Pagi ini sambil melaksanakan tugas, aku mengambil kesempatan untuk memasang pikatku. Ada dua ekor BH yang menjadi idamanku. Seekor BH bersuara kasar dan banyak berderak dan seekor lagi bersuara sederhana tetapi ada qua tandang.Dah lama aku berangan-angan untuk mencuba nasib.  
Pukul tujuh setengah aku menjengah kelokasi. Suasana riuh rendah dengan BH yang meratuh diatas pokok. Walaupun semalam hujan, tetapi suasana yang cerah hari ini cukup memberangsangkan.
Aku memilih angga dahan mati di sepohon pokok yang kulihat selalu dihinggapi BH yang aku idamkan itu.
Hari ini pikatku cukup galak. Belum siap dipasang dah mula meracau.Kebetulan pula BH idaman ada berhampiran. Kelam kabut aku dibuatnya. Setelah siap dipasang, aku beredar agak jauh namun pikat dapat dilihat dengan jelas.
Tidak beberapa lama kemudia BH kelihatan melayang masuk. Berderak dan meniti dahan ke hulu kehilir. Sebentar kemudian kelihatan seekor lagi BH melayang masuk mendekati pikatku. Kuamati betul-betul rupa-rupanya pasangannya. Pikat terus meratuh dan berderak berselang seli namun BH tidak juga mahu terjun.Masih melompat dari ranting ke ranting.tiba-tiba berdesuppppp... penampar pantas jatuh..rupanya dia ekor merbah kunyit  yang kecil bercakaran diatas angga. BH bertempiran lari... geram aku...
Aku segera berlari kesana dan memasang semula penampar jebak dan mengubah sedikit kedudukan angga. Selepas dinaikkan pikatku terus berkerja memanggil dan memanggil.. tidak beberapa lama kemudian kelihatan BH yang tadi bertempiaran lari menjengah semula ke dahan mati tersebut. Meniti sambil menggeleng-gelengkan kepalanya. Pikat terus berderak dan meratuh. Hari ini tidak kedengaran dia melepaskan tandannya.
Setelah berderak dan meratuh berulang kali akhirnya BH yang ada qua tandang tu terjun juga ke angga. Berdesup penampar jatuh...hee ..dapat juga akhirnya engkau yee... 
Ake cepar menerpa dan mengambilnya lalu memasukkannya ke dalam uncangku. Kupasang lagi pikatku ditempat yang sama. tidak bertempoh pikatku terus berkerja. Semakin marah dia bila semakin banyak BH yang meratuh merata-rata. Mungkin cuaca agak sejuk hari ini walaupun terang.Pikatku terus berkerja. Memanggil dan memanggil. Tidak lam kemudian kelihatan BH ersuara kasar meyang masuk ke dahan mati tempat pikatku dipasang.
Pikat terus bederak dan meratuh berselang-seli. BH bersuara kasar gelisah.Melompat dari ranting ke ranting. Berderak dan menggelengkan kepalanya. Pikat terus berdera....akhirnya...bedebus....BH bersuara kasar turjun ke angga. Aku segera menurunkannya agak rendah untuk mengambil gambar...

Walaupun BH masih tersangkut di sana, pikatku tidak menghiraukannya. Dia terus sahaja memanggil lagi BH yang meratuh diatas pokok yang tidak jauh dari situ. Kerana ia masih belum puas dan memanggil-manggil aku terus sahaja mengambil BH yang baru mengena dan memasangkannya di tempat yang sama.

video
Pikatku terus berkerja lagi dan lagi...namun BH tidak mahu hampiri. Lalu aku pun memindahnyanya ke pokok yang lain pula.Aku memilih pokok teja di hujung padang.Ada seekor BH yang sederhana sedang meratuh di sana. Ku naikkan pikatku dengan menyangkut disebatang dahan yang menjuntai ke bawah.Pikatku seperti biasa. Tidak menunggu lama terus berkerja.Sejurus kemudian kelihatan seekor BH melayang masuk ke pokok tersebut. Aku tidak dapat melihatnya kerana pokok itu rendang berdaun lebat cuma deakan dan suaranya sahaja kedengaran mengancam pikatku. Pikatku pun apa lagi bederak bertubi-tibi. Taklama kemudia terdengar libasan penampar jebakku..ternyata seekor lagi mengena.Aku terus sahaja menurunkan pikatku kerana tugasku perlu disambung.....

Bulunya cantik dan paruhnya pendek.

Cukup untuk hari ini...

19 Jun 2011

Kilang Papan Bersia

Telah lama tak ambil peduli dengan pikat. Kesibukan dengan tugas menjadi penyebab. Tugas besar yang memerlukan perhatian telah berkurangan semasa cuti sekolah yang baru berlalu. Kini akan banyak masa terluang untuk kembali aktif.
Pada Ahad minggu lepas aku mula memanaskan pikat. Aku bersama Syukur ke Kg Bersia Lama... satu lokasi baru ditemui oleh Syukur.Banyak  BH bersuara kasar dan banyak deraknya. Aku agak terujar kerana dah lama tak turun ke laman. Pikatku masih tidak menghampakan. BH bersuara kasar masuk karung. bakal berpindah tangan kepada Maani kerana pikatnya dah habis mati dimakan burung malam.

Semalam aku turun lagi ke beberapa lokasi. Namun cuaca redup dan BH tidak segalak seperti biasa... dan yang datang  melayan pikat tidak mengghairahkan. Aku balik kosong sahaja.

Hari ini selepas subuh Mail menghubungi aku untuk ke lokasi yang dijanjikan. Aku agak lewat ke sana kerana seekor BH baru yang bersuara kasar sudah beberapa hari berkeliaran disekitar rumahku. Aku cuba pasang pikatku namun nyata dia tidak mahu menghampiri.
Aku ke Kilang Papan agak lewat. Hampir pukul 9.30 baru aku tiba dilokasi. Setiba disana aku dapati Mail, Suhaimi, Baha dan Ah Cai sudah lama memasang pikat  dan BH sedang meratuh diserata tempat. Namun tiada yang menghampiri pikat. Mungkin lokasi ini adalah lokasi yang sering dikunjungi oleh pemikat. Setelah meninjau ke sana sini akhirnya aku memilih angga berhampiran sepohon pokok bunga kertas setinggi lebih kurang empat kaki sahaja yang kukira akan disingga oleh BH jika ada rezeki. Setelah pikat dipasang aku kembali melepak bersama teman-teman yang lain. Sambil berbual-bual mata liar memerhati BH dan telinga dipasang mengecam derak BH jika ada yang mengancam. Beberapa mini berlalu aku dapati pikatku membisu. Tidak seperti selalu. Kukira pasti ada musuh yang sedang mengintai. Tapi kata Baha "tak apa". Dari jauh aku lihat pikat ku menggelupur didalam jebak. Rupanya seekor kucing sedang mengintai dari bawah. Aku terus berlari.... lalu memindahkanpikat ku ke sepohon pokok kipas sumatera......

Hari ini hari minggu, kilang tidak beroperasi. Suasana tidaklah sebising selalu. Bolehlah mendengar bunyi BH meratuh di sana sini.
Mail (berbaju merah )dan Suhaimi dengan pikat mereka, kaki baru dalam memikat ketitir. Selamat datang ke dunia ketitir. Nampak penuh semangat... mudah-mudahan banyak menjaring nanti...Lokasi: Kilang papan RKT Bersia.

Kami melepak di sekitar kilang sehingga lebih kurang pukul  11.00 pagi. Namun tiada hasil. Mail dan Ah Cai mengajak pindah ke lokasi yang lain pula. Kami bersetuju untuk ke padang sekolah RKT Bersia. Ketika mereka sudah bergerak ke lokasi tersebut, aku masih menunggu kerana pikat ku baru diubah kerana gangguan sikucing. Aku menunggu untuk memastikan yang pikat aku tetap berbunyi seperti biasa walaupin telah diterjah dek sang kucing.Kedengaran BH maratuh tidak jauh dari situ. Pikatku menyahut seperti biasa. Lega rasanya ....
Beberapa minit selepas mereka bergerak, kelihatan seekor BH masuk ke pokok Kipas Sematera tempat ku menaikkan pikatku.Pikatku seperti biasa bila ada BH yang datang dia terus berderak dan meratuh bersilih ganti.Setelah berderak berulang kali akhirnya BH turun ke angga dan ... masuk karung seperti biasa.

Setelah pikat diturunkan dan BH dimasukkan ke karung aku pun bergerak ke Padang SK RKT Bersia. Setibanya aku di sana teman-teman mengajak pindah lokasi. Kami ke kawasan perkuburan RKT Bersia.Namun suasana senyap dan sunyi kerana tiada BH. Kami akhirnya diajak oleh Mail ke kebun kelapa sawit berhampiran Kg Bongor.

video
Suasananya pun masih sama. Kami memilih lokasi masing-masing. Sekor BH meratuh di atas pokok tetapi tidak mahu menghampiri pikat. Setelah puas meninjau akhirnya kami melepak dan bercerita hingga jam mencecah ke pukul 1 petang. Tiada hasil yang diperolehi. Kami pun bergerak pulang.. dan singgah diwarung untuk membasahkan tekak. Sembang-semabang akhirnya aku pun pulang dan teman-teman lain singgah di rumah Syukur untuk teruskan cerita.

15 Jun 2011

Petua Baru Menjinakkan Ketitir

Minggu lepas aku berkesempatan bekunjung ke rumah Otai Syukur di Kampung Bersia. Lama tak turun ke laman. Kebetulan pula ada masa terluang. Sembang punya sembang dia bawa cerita baru. Katanya minggu sebelumnya ada seorang otai ketitir dari Pahang berkunjung ke rumahnya. Otai yang tidak dikhabarkan namanya itu memberi petua baru cara menjinakkan ketitir yang baru diperolehi.      
       
               Kata Otai itu untuk menjinakkan ketitir ada petua mudah. Ambil sebiji tahi kambing. Masukkan ke dalam bekas minum burung tersebut. Salin airnya selepas 3 hari dan ulang seperti semula dengan memasukkan sebiji tahi kambing ke dalam air minumnya. Katanya dalam 6 bulan ketitir itu akan bisa dijadikan pemikat. Itulah petuanya.
 
              Aku belum cuba dan Syukur sedang mencubanya. Maklumbalas yang diberikan ada kebenarannya kerana ketitir yang baru diperolehi beberapa minggu yang lalu telah kelihatan jinak dan mula meratuh. Saudara peminat ketitir sekalian boleh cuba dan maklumkan jika ada kesan.... betukar-tukar maklumat apa salahnya dalam mencuba petua yang diberikan oleh otai dalam permainan ini.
 
 
 
         

23 April 2011

Membisu

 Suasana yang tenang dan damai menghiasi alam di sekita Kampung Sawa, Gerik. Sesekali berkunjung keperdaerahan ini membawa seribu ketenangan dan jiwa menjadi segar setelah sehari-harian berkejar ke sana sini memenuhi tuntutan tugas seharian.
Hari minggu yang lepas aku berkesempatan membawa pikat ku turun ke gelanggang bertemanakan otai Syukur. Kami bertolak agak lewat kerana suasana cuaca yang tidak menentu dan khuatir BH menyepikan diri.

    Mula-mula kami ke Felda Bersia lokasi yang biasa dikunjungi. Suasana tenang, kedengaran kicaaauan merbah kunyit memenuhi alam. Oleh kerana lokasi ini adalah lokasi yang biasa kami bermain, Syukur dan aku terus mencapai pikat dan tiang. Aku memilih dahan pokok tumbang di hujung belukar dan Syukur juga memasang pikatnya tidak jauh dari pikatku.
      Seperti biasa pikat tidak pernah menghampakan tuannya. Terus berkerja...panggil dan memanggil. Sahut bersahutan diantara mereka berdua namun kelibat BH langsung tidak kelihatan. 30 minit berlalu Syukur mengajak berpindah lokasi kerana tiada BH.
     Aku segera menurunkan pikat dan masuk ke kancil. Kami berbincang di dalam kereta memilih lokasi mana yang paling sesuai dikunjungi. Akhirnya kami memutuskan untuk ke Tapak Semaian Felda Papulut, 50 km dari Felda Bersia.Kami tiba di sana lebih kurang pukul sepuluh pagi. Seperti biasa galah dan pikat diturunkan lalu dipasang.

Suasana riuh rendah dengan kicauan si murai dan merbah kunyit. Kami hampa lagi. Tiada kelibat BH yang melintas walaupun pikat berkerja bermati-matian.30 minit  berlalu, Syukur mengajak pindah lagi. Kami memutuskan untuk ke Kg Sawa. Di sana situasinya tetap sama walaupun tidak serupa. Lokasi yang biasa kami kunjungi ternyata lengang dan tiada BH yang melintasi kawasan ini. Hampa lagi....
Akhirnya kami mengambil keputusan untuk balik sahaja kerana hari dah tinggi. Dalam perjalanan kami singgah di Dewan Besar Lawin. Di sana hati ceria semula kerana ada BH yang meratuh di atas pokok di sekitar dewan. Walau pun suaranya tidak menyengat tetapi kami naikkan pikat juga untuk mencuba nasib pada musim-misim seperti ini.
Aku juga berasa hairan kerana sudah 3 lokasi yang dikunjungi, suasana serupa sahaja. Banyak sewah ka? Musim bawa anak ka? Semuanya bermain-main dalam fikiran sebab sebelum ini situasi tidaklah sebegini. Jika ada sewah pun BH tetap ada juga yang melawan tapi kali ini jauh meleset.
 Acai yang dalam perjalanan balik ke Lenggong singgah berbual bila apabila melihat kami
memikat di Dewan Lawin.

 Syukur memasang pikatnya

Walaupun BH tidak melawan kesabaran tetap ada.
video
Inilah lokasi Tapak Semaian Felda Papulut yang banyak BH tapi hari ini tiada kelibatnya.

Tekukur Otai Maani

Dah lama aku tak berkunjung ke rumah sahabatku ini. Musim-musim hujan ini adalah kesempatan yang baik untuk aku menziarahi rakan-rakan sepermainan. Lama tak jumpa dia. Banyak juga ceritanya... Pikat lamanya merbuk dan terkukur yang biasa dibawa semasa kami ke laman dah tiada.. dah mati disambar kucing. Tetapi pemikat yang hebat ini tak perlu tunggu lama untuk melatih pengganti.
Inilah pengganti yang baru. Walaupun baru turun ke laman tapi cukup berjasa.
Kegarangannya terserlah walaupun baru beberapa bulan dilatih.
video

Otai Maani tetap ceria seperti selalu. Ada masa tidak mengira hujan turun ke tidak dia akan ke laman. Katanya untuk mengajar pikat baru. Tapi selalunya tidak balik dengan tangan kosong. Hebat tu pikat baru...

14 April 2011

Gigi Gajah Mati Beragan

Minggu lepas aku berkesempatan ke rumah Pak Teh Mat Ali untuk mengorek-ngorek apa-apa khazanah tersimpan kemas dalam minda otai ini. Hujan lak turun renyai-renyai dah tentu tak dapat ke mana-mana. Mak Teh hidangkan kopi O dan sedikit kuih... Alhamdulillah rezeki jangan ditolak.
 Cerita-punya cerita akhirnya Pak Teh membawa keluar khazanah yang disimpannya. Aku memang tidak pernah melihatnya sebelum ini apa lagi memegangnya.
Rupa-rupanya itulah gigi gajah mati beragan yang Pak Teh jumpa di hulu Sungai Perak beberapa tahun yang lalu. Mak oiii macam caya tak caya lak. Ingatkan batu dalam gua batu kapur rupa-rupanya gigi gajah.... tapi awas.. dia boleh menyebabkan penyakit kurung  sejenis penyakit kulit (gatal-gatal) yang tiada ubatnya  .


 Pertama kali aku melihatnya, aku membelek-belek dan menciumnya... maklumlah tak pernah jumpa. Lepas tu barulah ada teman memberi tahu akan menyakit kurung ni. Kalau aku tahu dari awal memang aku tak berani nak memegangnya apa lagi mencium-cium baunya.... haa...haa...haa...
Inilah gigi gajah yang dikatakan orang banyak kegunaannya... tapi aku tak tahu apa gunanya.... penawar racun dsbnya.... Pak Teh bersedia untuk menjualnya jika ada yang berhajat....

13 April 2011

Berehat Panjang

Suasana cuaca masih tidak menentu. BH juga membisu. Ditambah dengan kesibukan dengan tugas seharian membuatkan pikatku berehat panjang. Namun ada kelapangan diwaktu petang sempat juga melepak di kedai kopi bersama otai-otai Gerik sambil bertukar-tukar cerita. 

En Zubir banyak koleksi merbuk dan tekukur.

Pak Ngah tak kering gusi bicara tentang pikatnya.
Pak Ngah tengah melatih pikat baru. Dari tali kaki, kili, tumang, cetok, jebak dan lokasi tempat melatih pikat baru habis dirungkainya. Ada masa bawa tekukur ada masa bersama ketitir. Yang menyeronokkannya sekarang apabila di berjaya memiliki seekor ketitir yang dianggap baik. Baru 2 hari masuk sarang dah meratuh.

Beberapa minggu yang lalu aku berkesempatan ke Bt Kurau sambil ziarah keluarga.Sempat juga aku jumpa dengan Pak Su Le, Tok Juara tekukur. Biasa berborak dengannya  hingga pukul 4 pagi cerita pasal pikat. Cukup kaya ilmu dan pengalaman memikat dan memilih BH dan tidak lokek dengan ilmunya.
Pak Su Le
Kalau tidak turun ke laman memang terasa kelainannya. Seumpama ada sesuatu yang belum diselesaikan. Beginilah yang terpaksa aku lalui sejak beberapa minggu ini. Apa nak dikato kasibukan dengan tugas harian dan situasi yang tidak mengizinkan. 

20 Mac 2011

Pilih Yang Berkualiti

Setelah beberapa kali berjanji akhir aku dapat juga menepuh pengalaman bersama orang lama ketitir Gerik. Sejak seminggu yang lalu aku mula mengatur janji untuk pergi memikat ketitir bersama Pateh Mat Ali namun ada sahaja halangan.Akhirnya selepas subuh pagi tadi aku menghubungi Pak Teh untuk mengajaknya turun ke laman membawa pikat ketitir. Alhamdulillah Pak Teh ada kelapangan pada hari ini.Kebetulan pula isterinya tiada di rumah kerana menemankan anak perempuannya di Ipoh kerana menantunya tiada di rumah.

Pak Teh Mat Ali mula memikat sejak Tahun 1957 hingga kini masih aktif.

Pukul 7.45 pagi aku ke rumah Pak Teh di Kg Tawai. Pak Teh sudah siap menunggu walaupun janjinya pada pukul lapan pagi. Katanya dia lebih selesa bersiap awal bila dah berjanji. Tanpa berlengah kami pun terus manuju ke Felda Papulut. Beberapa bulan yang lalu aku ada ke suatu lokasi di Felda Papulut atas urusan lain. Aku dapati beberapa ekor ketitir bersuara kasar dan berderak di tempat itu. Jadi aku pun mengajak Pak Teh ke lakasi tersebut.
   Setiba di sana tanpa membuang masa aku dan Pak Teh terus mencari angga yang dikira dapat mengundang BH melapan pikat. Akhirnya Pak Teh memilih belukar pokok daun tahi ayam minyak untuk memasang pikatnya. Pak Teh masih mengekalkan permainan tradisional. Tanpa menggunakan galah. Lebih mudah menjaring BH katanya.
 

Aku memilih angga sebatang pokok durian yang menjadi kegemaranku. Beberapa minit berlalu namun pikat masih membisu. Maklumlah musim yang tidak menentu. Semalam hujan lebat dan pagi ini cuaca mendung pula. Suasana di lokasi ini juga sunyi dan sepi namun aku tetap yakin BH tetap ada.


Tidak beberapa lama kemudian pikat Pak Teh mula berkerja. Pikat aku juga mula meratuh dua tiga patah tetapi tidak berterusan. Senyap sekejap kemudian meratuh lagi. Tidak beberapa lama kemudian kedengaran BH menjawab nun dikejauhan.

Mendengar sahutan BH, pikatku dan pikat Pak Teh mula meratuh. Suranya semakin meninggi. Tak beberapa lama kemudian kelihatan seekor BH masuk ke pokok durian. Suaranya sederhana sahaja. Seekor BH juka mula merapati pikat Pak Teh.Kami duduk bersama sambil mata liar memerhati pikat yang mula kepanasan.

Pikatku tidak lah seperti selalu. Agak kurang berderak hari ini. Dibiarkan sahaja BH meratuh di atas dahan. Sesekali pikat berderak panjang. Kata Pak Teh .. " Dah tak lama lagi tu terjun lah.." Benar kata Pak Teh tak beberapa lama kemudian pikatku mula berderak bertalu-talu. BH makin kepanasan akhirnya ... pelepap penampar jatuh dan BH sangkur di jaring jebak.



 Aku menurunkan jebak dan memasukkan BH yang baru diperolehi ke dalam uncang. Kedengaran pikat Pak Teh berderak bertalu talu. BH sudah beberapa kali terjun tetapi tidak singgah ke atas angga jebak juga. Akhirnya Pak Teh mengajak pindah ke lokasi yang lain kerana BH kurang menarik untuk ditunggu. Setelah menurunkan pikat dan masuk ke kereta Pak Teh mengajak aku ke Air Kala. Lokasi yang banyak ketitir.

Aku terus memandu keluar dari Felda Papulut dan menuju ke Air Kala.15 minit perjalanan kami pun sampai ke lokasi yang dituju. Pak Teh mencapai pikatnya dan aku menurut dari belakang. Suasana sunyi dan sepi. Pak Teh berasa hairan kerana lokasi tersebut memangnya banyak ketitir tetapi tiada kelibat langsung pada pagi ini. Beberapa ketika kedengaran tuan punya tanah meracun di kawasan itu. Patutlah BH tiada. Pak Teh terus mengajak aku ke Padang Grus.
Beberapa minit kemudian kami tiba di lokasi yang dipilih oleh Pak Teh.Pak Teh terus mencapai pikatnya dan terus menuju ke hujung kebun sayur tidak jauh dari tempat aku memberhentikan kereta. Pak Teh memilih belukar pokok kapal terbang untuk meletakkan pikatnya. Aku mencuba angga pokok kelapa sawit setingga 10 kaki angga yang paling tidak ku sukai kerana sukar mendapat BH.BH sedari mula kami tiba tadi riuh rendah meratuh. Lokasi ini sememangnya banyak BH berkeliaran.
Setelah pikat siap di pasang, aku  melepak di bawah pokok kelapa sawit manakala Pak Teh juga melepak di bawah pokok kelapa sawit tidak jauh dari pikatnya.
Setelah dinaikkan pikatku mula berkerja. Mungkin kepanasan sejak dari lokasi di Felda Papulut lagi. Pikat Pak Teh juga mula berkerja keras. Tiab-tiba ku lihat Pak Teh bergegas menuju pikatnya. Aku ingatkan pikatnya telah menjaring tetapi rupanya sang burung bud-bud menyerang pikatnya. Nasib baik penampar jatuh dan pikatnya sempat diselamatkan.
Akhirnya aku menurunkan pikat dan Pak Teh juga mengambil pikatnya.Pak Teh bimbang pikatnya akan membisa selepas diserang bud-bud. Kami pindah ke lokasi lain tidak jauh dari tempat itu. Pak Teh memilih angga pokok hutan dan aku memilih pokok kelapa sawit kerana ingin mencuba teknik yang diajarkan oleh Ah Cai Lenggong tentang bagaimana mahu memasang pikat di atas pelepah kelapa sawit.
Tidak beberapa lama kemudian pikat mula berkerja. Pikat Pak Teh juga mula berkerja. Walaupun baru lepas di serang bud-bud pikat Pak Teh tidak mengalah. Dia tetap berkerja seperti biasa. Itulah tandanya pikat yang hebat.Bukan calang-calang tuan yang memilihnya sedari awal.
Seekor BH mula menghampiri pikatku. Setelah meratuh dan bederak bersilih ganti, akhirnya BH terjun ke angga dan masuk ke karungku.Ku kira teknik yang diceritakan oleh Ah Cai itu boleh dicuba lagi.


Sementara itu pikat Pak Teh tidak berhenti berderak menandakan BH dah hampir. Aku menunggu dengan penuh sabar. Tidak lama kemudian pikat Pak Teh qua bertalu-talu menandakan BH dah mengena. Aku bergegas ke sana untuk mengambil gambar.Pak Teh tersenyum girang. Walaupun tidak bertiang tetapi pikat yang baik tetap tidak menghampakan tuannya.


 BH bersuara kasar dan banyak berderak masuk ke karung Pak Teh.
 Jebak ditahan di atas belukar. Tak perlukan tiang tapi tetap berbisa.
 BH akhirnya terjun juga kerana marahkan pikat.

Setelah BH masuk karung Pak Teh mengajak aku ke lokasi berhampiran SJKC Padang Grus.Kami ke sana. Pak Teh memilih angga di atas pokok limau nipis tidak jauh dari sekolah itu.Aku memilih pokok saga berhampiran sekolah. Kedengaran seekor BH bersuara kasar meratuh di sana.
Setelah pikat dipasang, aku melepak di tepi jalan tidak jauh dari situ sambil mendengar BH meratuh di hujung padang. 20 minit berlalu namun BH tidak juga hampir.Aku akhirnya menurunkan pikat dan memilih sepohon pokok durian tidak jauh dari situ. Setelah siap di pasang aku kembali ketempat aku melepak tadi. Kedengaran pikatku meratuh beberapa kali  dan berderak panjang.
Aku memerhati ke arah pikat.Namun ku dapati angga jebakku seperti jatuh. Aku terus memerhati tetapi tiak nampak. Akhirnya aku menghampirinya dan ternyata rupanya BH dah mengena. Terlalu pantas pula dia terjun ke angga.
Setelah BH masuk karung aku pindah ke lokasi yang tidak jauh dari situ sambil menunggu Pak Teh kerana jam dah hampir pukul 12 th.Pikatku mula berkerja tetapi BH tidak menghampiri mungkin sudah masa turun mengutip makanan.




Tidak beberapa lama kemudian kelihatan Pak Teh muncul dangan uncang di tangan. Aku menurunkan pikat dan kami pun terus ke Hentian R&R pekena laksa buat mengalas perut. Banyak cerita Pak Teh... akhirnya kami pun pulang dengan mebawa beberapa ekor BH yang berjaya dipikat. Kenangan memikat bersama otai sememangnya tidak dapat dilupakan. Banyak cerita pahit maung memikat ketitir sejak 1957. Masih banyak petua orang lama yang dikaji dan dipraktikkan. Makin banyak dicuba makin banyak pengetahuan tentang ketitir yang ditemui katanya.

28 Januari 2011

Kembali lagi da....

Hari ini Sabtu 29 Jan 2010.. aku kembali. dah sekian lama berehat panjang dek cuaca yang tak mengizinkan dan penangan sewah merobek pikatku...
Walaupun cuaca redup dan hujan gerimis... aku tetap turun juga melepaskan gianku... dari seawal jam 7.00 pagi aku menunggu dan menunggu sinar mentari memancar.. namun tidak juga kunjung tiba.Aku mengambil keputusan bergerak ke Kuala Rui mencari regu buat pikatku yang dah lama berehat selepas dikekah sewah.
Walaupun gerimis pagi aku tetap memasang pikatku seperti biasa-.... sudah terlalu lama tak ke laman belum siap dipasang dia dah mula berkerja... kelam kabut aku dibuatnya....Namun BH jauh kedengaran..mungkin kesejukan agaknyan kerana semalam hujan lebat.....
Lama pertama 15 minit aku tunggu..pikat terus memanggil...namun tiada kunjung tiba... aku ubah ke pokok jambu....20 minit menunggu... tiada yang hampir. Bunyi BH dari kejauhan.. pikat terus memanggil...
Laman ketiga... dahan mati pokok teja... aku memasang pikatku.... seperti biasa dia terus sahaja berkerja...kedengaran BH menelinap masuk ke pokok teja...aku mundur agak jauh..... seekor BH berderak... melompat ke dahan mati...meniti sambil menggelengkan kepalanya.... pikat menggelengkan kepalanya...BH meniti dan melompat kedahan yang semakin hampir....zupppp singgah ke angga jebakku...pikat qua bertalu-talu..aku deras melangkah...BH dah masuk jaring....


Tiba-tiba HP aku berdering...rupanya Ah Cai Lenggong datang mencari aku..... aku khabarkan kepadanya aku berada di Kuala Rui...dia dah arif dengan tempat ini...

 

Aku mencapai karungku dan memsukkan BH ke dalamnya... aku pasang semula pikatku di tempat yang sama.... pikat terus berkerja..memanggil gu lagi. Kedengaran BH meratuh di atas pokok durian tidak jauh dari situ... pikat melepaskan deraknya....BH menyelinap masuk ke pokok teja itu... sekali lagi pikat meratu dan berderak bersilih ganti. BH tidak kurang hebarnya...meratuh dan berderak.sesekali pikatku melepaskan qua tandangnya... BH semakin beram...melompat ke dahan mati. Meniti dan terus meniti dahan ke dahan sambil menggelengkan kepalanya. Pikatku berputar putar di dalam jebak.. sesakali meratuh sesekali berderak bersilih ganti.... BH semakin hampir.....pikat berderak...zuppp BH terjun....BH kedua masuk karung.....



Sedang aku memasukkan BH ke dalam karung....Ah Cai muncul secara tiba-tiba..... riuh rendah sebentar dibuatnya.... aku sekali lagi memasang pikatku di tempat yang sama.... Ah Cai terus memasang pikat tandangnya yang hebat di hujung dahan pokok durin tidak jauh dari pikatku....
Banyak yang dibualkan dengan Ah Cai tentang BH yang masuk jaringnya... kedua-dua ekor pikat terus berkerja.... kedengaran BH merata-rata meratuh di atas pokok...kami terus berbual-bual sambil meneliti seekor BH yang kasar dan banyak derak di atas pokok tidak jauh dari pikat Ah Cai...namun angga yang dipilih tidak begitu cantik...walaupun BH dah hampir namun sukar nak terjun.... 20 minit berlalu BH tidak juga mahu hampir....pikat masih berkerja.....akhirnya Ah Cai mengubah pikatnya........ belum pun sempat pikatnya di masang HPnya berdering....nelayan sungai dah memanggilnya mengambil ikan..itulah kerjanya sebagai peraih ikan sungai dari penangkap ikan di Sungai Perak. Kerja perlu diutamakan... lantas dia  bergegas ke KG Perah mengambil ikan......
Aku masih menunggu BH bersuara kasar dan banyak deraknya hampir.Pikat terus berkerja....tidak beberapa lama kemudian....BH kelihatan menyelinap masuk ke pokok teja...aku mula teruja....BH meniti dahan mati sambil menggelengkan kepalanya..pikat berderak dan memusing-musing di dalam jebak. Pikat berdeak...BH berderak...pikat meratuh....BH meratuh di dahan mati berhadapan pikat.... meratuh dan berderak bersilih ganti keduanya... 1 jam berlalu.. tiba-tiba seekor sewah menyelinap masuk ke pokok teja dan hinggap di atas dahan mati tidak jauh dari pikatku...BH bertempiaran lari...aku bingkas bangun berlari....sewah meluncur laju bila melihat aku menerpa ke arahnya...selamat pikatku....
Aku berundur semula...sewah sebentar tadi sudah hilang entah ke mana....sebentar sahaja pikat ku kembali meratuh.... jam sudah hampir ke pukul 1.00 petang. Cuaca redup sahaja...tidak terasa masa berlalu...aku akan menunggu hingga ke pukul 1.00 ptg jika ada rezekiku ada lah...jika tidak aku beredar ajalah...lain kali aku datang lagi....