07 November 2010

Berehat Panjang.

Musim hujan sekarang ini memberi banyak ruang kepada kaki burung merehatkan pikat masing-masing. Masa ini digunakan untuk melatih burung baru. Musim-musim hujan sebegini  adalah masa yang agak sesuai untuk mengajar pikat baru maklumlah kekadang hujan turun waktu pagi, kekadang turun waktu petang. BH juga kesejukan dan tidak mahu berlawan.
Petang semalam 7.11.2010 aku juga mengambil kesempatan untuk melatih pikat baru. Ada la bunyi sepatah dua. Kira ok laa tu. Masih baru, hujan pula.... Aku bersama Otai Pak Ya ke Felda Papulut. Tujuan untuk mencari lokasi baru dan mengajar pikat baru. Ternyata tidak sia-sia, tiga lokasi baru memikat ketitir ditemui. Bersuara dan berderak kasar cukup memikat. Mungkin lepas musim hujan ini lokasi ini akan menjadi tumpuan kami pula.
Jebak dan angga perlu disiapkan segera. Kelmarin seorang kawan dari selama mengkhabarkan tentang tren baru membuat angga.... tunggulah penampilan akan datang bagaiaman bentuk dan bahan untuk menghasilkan angga baru yang dapat menjinakkan BH yang sukar dijaring.



Bakal menjadi pemikatku yang menggegarkan penjuru alam....haa..haa.. ekornya..plaknya...matanya...paruhnya....kakinya..sisik depan dan belakanganya...suaranya..deraknya..siapa yang ahli bila mendengar pasti memukau....

Kayu angga ini telah berjasa besar mengundang ratusan ekor BH memijaknya. Terselit dihujungnya tanduk kerbau balar. Bentuknya yang melengkung itu cukup memikat BH untuk singgah sebentar...haa..haa...

03 November 2010

Seberang Sungai Perak

Aku diajak Wan ke seberang Sungai Perak. Banyak Jambul bersuara kasar bermain di sana. Jambulnya pun cukup lawa. Oleh kerana ajakannya yang bertalu-talu aku pun pada hari Khamis lepas terus aja memenuhi undangannya. Pukul 2.30 petang aku bertolak ke rumahnya di Kampung Perah.Walaupun langit telah kelihatan mendung namun.. hajat hati diteruskan jua. Aku dan Wan menaiki sampan untuk ke seberang Sungai Perak...Walupun jarang menaiki bot nelayan sungai ini aku gagahi juga demi melihat kelibat jambul kampung yang hebat seperti yang dikhabarkan itu...

video

Belum pun sampai ke tempat yang dituju..hujan telah turun dengan lebatnya. Bot tidak berbumbung.. aku dan Wan kebasahan...30 minit dalam perjalanan meredah hujan dan arus sungai Perak.. kami sampai di tempat yang dituju. Sampan dilabuhkan... hujan masih turun....kami naik ke tebing.. tidak jauh dari tebing... lokasi permainan jambul yang dikhabarkan. Aku dan Wan terus sahaj ke sana... hujan masih turun dengan lebat... aku memotong daun pisang hutan  untuk dijadikan payung sementara menunggu hujan teduh.

Hampir 20 minit hujan turun akhirnya reda dan berhenti... aku segera menyangkut jambulku di sebatang dahan pokok dokong lebih kurang 6 kaki tingginya.... jambutku terus memanggil.... itulah jambut Bukit Kelian yang aku dapat di sana....

video
Sebentar sahaja jambul menggulung di dahan dokong... kelihatan BH melayang di pucuk pisang hutan tidak jauh dari situ.. Jambulku terus menerus memanggil... BH menyahut... tapi.. tak ada rezeki....tak sempat jambulku melawan hujan turun lebat sekali lagi... aku pun tanpa fikir panjang...kelibat jambulnya dah dilihat, suaranya dah didengar walupun smar-samar... aku puas. Aku ajak Wan balik.....kami pun balik....hai jambul.... nanti ku datang lagi.....

02 November 2010

Pikat Baruku

video
Beberapa hari lalu.. aku mengajar pikat baru di belakang rumahku. sambil melakukan serba sedikit kerja yang ada. Pikat baru pun tak kurang hebatnya.... meratuh dan berderak. Seekor BH kelihatan menghampiri pikat. Pikat baruku berderak dan menggelengkan kepalanya.... "dah boleh masuk gelanggang besar ni..." bisikku.
Sebentar kemudian BH kelihatan menerpa ke angga.... pikat berderak....BH berderak... pikat lepaskan qua tandang... aku memerhati dari jauh... terhenti sebentar dari kerjaku bila pikat lepaskan qua tandang... kembang hatiku... dah mula tunjukkan kehebatannya.... BH terjun ke angga.... apa lagi....masuk jaring juga dia.... tapi BH tidak mengancam.... jadi aku lepaskan semual ia....

Penaskan Pikat

Agak lama aku ridak turun memikat. Kesibukan dan kesihatan tidak mengizinkan. namun jika terluang aku akan turun jiga ke gelanggang berhampiran. Yang penting dapat menghilangkan kerinduan dengan duara BH berhadapan dengan Pikatku. Untuk manaskan pikat aku merayau-rayau mencari lekasi yang berdekatan. Malahan pula teman-teman pemikat sekarang tengah sibuk mengisi masa dengan kerja mereka. Maklumlah harga getah menceah RM 7.00 sekg. Apa lagi ditunggu. Nampaknya berlipat kali gandalah fulusnya.


hari minggu yang lalu aku ke Kula Rui sambil merayau-rayau mencari gu yang agak garang. Aku teringat pokok jambu rendang berhampiran dengan padang sekolah. Hari yang baik... aku terus ke sana. BH tidak kedengaran kerana masing-masing di atas padang mengutip makanan... aku pasang pikat. Beberapa mini kemudian Pikat aku terus berkerja seperti biasa. Seekor BH kedengaran menyahutnya dari jauh di hujung padang. Beberapa minit kemudian kedengaran BH semakin banyak meratuh disana -sini. Semakin lama semakin hampir denga  pikatku. Tak lama kemudian kedengaran derakan bersilih ganti... dan... pikat melepaskan quanya bertalu-talu.. tanda BH sudah mengena. Aku bingkas bangun dan menuju ke pokok jambu. BH tidaklah kasar... tapi banyak deraknya..Ku turunkan pikat dan BH .. terus bailk... cukuplah untuk panaskan pikat sahaja...