27 September 2010

Lapangan Terbang Gerik

Lokasi: Lapangan Terbang Gerik.Berhadapan dengan Kem 304 Gerik.
Tarikh : 25.09.2010
Catatan: Lokasi yang sering menjadi tumpuan pemikat dari luar. BH cukup sukar nak masuk perangkap. Mungkin sebab sudah kenal jebak. Walau pun begitu peluang masih ada tetapi perlukan kesabaran. BH ini berjaya dijaring juga setelah menunggu dari pukul 8.00 pagi. hingga 11.30 pagi. Cukup mencabar.

23 September 2010

Bongor



Dah agak lama cuti. Pikat lak makin mendiamkan diri.Agaknya dia pun dah lama bosan sebab tak dapat lawan. Sabtu 17.09.2010 kawan lama otai ketitir Maani dari Kg Perah Gerik datang ke rumah. Banyak cerita yang dibawanya. Yang menyedihkan beberapa ekor pikatnya yang hebat telah mati. Ada yang dibaham dek kucing dan ada disambar burung malam. Kesian dia. Cerita-punya cerita Maani akhirnya mengajak aku dan Otai Pak Ya ke Kg Bongor. Ada yang hebat memburu lawan. Suara kasar, deraknya juga kasar. Dengar aja aku dan Otak Pakya dan tak boleh diam. Berkobar-kobar kami nak ke sana.

18.9.2010 aku dan Otai Pak Ya ke Bongor. Kami pergi agak lewat.. 9.30 pg baru bertolak. Sampai di hentian Perah kami singgah mengambil Otai Maani kerana dia tunggu di sana.
Maani terus membawa kami ke lokasi yang diceritakan.... pperkuburan Kg Bongor. Suasana sepi sahaja semasa kami tiba. Dalam hatiku tertanya-tanya... mungkin ada lagi kah BH tu .
Otai Pak Ya terus memasang pikat.Aku masih mengintai pokok mana yang sesuai. Otai Pakya Dan Maani siap memasang pikat mereka. Aku mencapai galah lalu memasang pikatku. Kedengaran pikat Otai dan Maani mula berkerja.Kedengaran BH menyahut panggilan di merata-rata tempat. Banyak BH di sini.
     Aku memilih sepohon pokok sentang mati untuk memasang pikatku. Tak banyak dahannya.Sebentar kemudian pikat mula berkerja. BH juga mula meratuh merata-rata tempat. Tak beberapa lama kemudian kedengaran BH yang disasarkan meratuh tidak jauh dari pikatku.Suaranya... memang kasar gileer. Deraknya juga kasar... pikat terus berkerja. BH singgah di angga yang diharapkan. Berderak dan menggelengkan kepalanya. Pikat juga berderak memusing musing di dalam jebak. marahnya dia.... BH terus berderak berselang seli dengan meratuh. Pikat berderak. Sesekali kedengaran melepaskan tandangnya. Namun BH tidak juga mahu terjun... 40 minit berlalu.BH masih mudar mandir meniti dahan mati di hadapan pikat namun tak juga mahu terjun. Akhirnya aku dah mula hilang sabar. Aku terus sahaja memnurunkan pikat dan pindah ke pokok lain. Setelah aku amat-amati akhirnya aku memilih sebatang pikok getah di tengah-tengah kebun yang jauh dari BH tadi. Aku mengharapkan Bh bersuara sederhana akan terjun kali ni kerana deraknya hebat juga. Otai Pak Ya dan Maani memerhati sahaj gelagatku. Mereka dah faham dengan perangaiku kalau BH tak mahu terjun.
Sebentar kemudian Pikat mula berkerja. BH bersuara sederhana terbang menghampiri pikatku.. Berderak dan meniti dahan ke daha. BH bersuara kasar mula terbang menghampiri pokok getah. Ku fikir pasti BH tu tak mau masuk ke sana keran bukan lokasinya. Beberapa minit kemudian Otai Pak Ya memberitahu yang BH bersuara kasar terbang ke arah pikat. BH sederhana masih berderak. Kedengaran BH bersuara kasar berderak berhampiran pikat. Pikat lepaskan tandang ..... BH terus terjun dan.... pelepappppp penampar jatuh. BH terperangkap. Aku segera mencapai uncang untuk mengisinya.. Aku hampiri pokok getah itu kelihatan seekor lagi BH berada di hadapan pikat swedangkan seekor dah mengena.
Aku tak tahu mana yang mengena. Kasar ka sederhana.


Ku masukkan BH ke dalam uncang dan memindahkan pikat ke pokok lain tidak jauh dari pokok tadi. Tak lama selepas itu pikat mula berkerja. BH tidak kedengaran. Sunyi sepi. Pikat terus berkerja... tak lama kemudidan BH mula menyahut cabaran pikat. BH kasar tidak kedengaran meratuh ditempatnya. 30 minit berlalu BH kasar masih juga tidak muncul. Pikat terus berkerja... Bh tidak ada yang berani hampir. Pikat Otai dan Maani masih meratuh. Tiada BH yang hampir. Akhirnya Otai Pak Ya bersuara... BH kasartu dah masuk uncang dah. Aku masih tak percaya  sebab tidak dengar dia menghadap pikat. Maani juga menyokong otai... BH tu dah mengena. Akhirnya aku pun yakin itulah BH yang di sasarkan.... Aku hulurkan BH tu kepada Maani untuk dia pelihara. Tapi... dia tidak mahu. BH tu memang cantik. walaupun badannya taklah besar sangat seperti BH yang biasa aku dapat tetapi suara dan deraknya memang gileer dibuatnya.
Setelah pasti BH yang disasarkan itu dah mengena.. kami pun beredar  walaupun hanya seekor yang diperolehi hari ini.

Selamat Hari Raya.

Aku mengambil kesempatan untuk mengucapkan selamat hari raya aidilfitri kepada semua tetamu walaupun agak terlewat. Dah beberapa minggu cuti. Pikat dah makin kesejukan. Sekali sekala sahaja kedengaran meratuh kat dalam sarangnya. BH yang selalu main keliling rumah tak nampak kelibatnya. Mungkin musim bersarang dan bertelur sekarang ni agaknya.
video
Kelmarin habis burung baru dijaring sepanjang ramadhan dibaham dek si tedung hitam.Dahlah dibahamnya titirku yang cantik-cantiktu.. lepastu taknak keluarlak. Nak aku hentak dia kesian lak raya-rayani. Nak tak nak terpaksalah panggil ahli bomba untuk tangkap dan buang dia jauh-jauh. Nak tangkap sendiri memang aku tak berani.Nasib baiklah pegawai bomba kat gerik ni baik-baik belaka. Datang juga tolong tangkap si hitam durjana itu walaupun cuti raya masih terasa.