09 Ogos 2010

Burung wak-wak ( ruak-ruak)

Paparan ini hanyalah sebagai satu pandangan tentang warisan masyarakat melayu tradisional yang semakin pupus..

        Wak-wak atau ruak-ruak ( White-breasted waterhen )  adalah antara jenis burung yang menjadi kegemaran orang orang melayu zaman berzaman. Meskipun wak-wak adalah burung yang dilarang menangkap dan memeliharanya namun ramai orang melayu yang mewarisi ilmu berkaitan dari orang zaman dahulu sejak turun temurun memelihara burung larangan ini.
         Kemahiran dan kebijaksanaan arang-orang melayu dalam hal ehwal binatang membezakan kita dari  para pencinta dan pengkaji haiwan masyarakat barat. Pada pandanganku orang melayu lebih mahir dan bijak dalam mengenali tabiat haiwan peliharaan.Orang melayu memelihara haiwan adalah untuk memenuhi keperluan dan  kepentingan mereka kepada makanan dan hiburan.
           Orang melayu mengenali dan memahami bagaimana hendak memilih haiwan yang baik untuk dipelihara. Apakah ciri-ciri seekor burung wak-wak yang baik untuk dijadikan pemikat. Kakinya ? lututnya ? bentuk badannya? kepalanya? sauknya? paruhnya? suaranya? ragam bunyinya dan lain-lain lagi. Cubalah kita selidiki ketepatannya untuk membuktikan kecerdikan orang melayu.....

video

Ini adalah contoh seekor wak-wak yang baik untuk dijadikan pemikat. Jinak sekali....

video

Inilah contoh permainan tradisional orang melayu yang sukar untuk dilihat pada zaman mutakhir ini dek kerana undang-undang yang diwarisi dari penjajah.

video

            Denak yang baik adalah jenis yang rajin berbunyi memanggil gu.Ini mampu membuatkan burung hutan datang dan ingin berlaga atau berlawan dengannya. Panggilannya membuatkan BH marah dan tidak perduli dengan suasana sekeliling seperti di atas.

             Jika dikaji dari aspek psikologi manusia, permainan ruak-ruak ini adalah merupakan hobi masa lapang masyarakat dahulu kini dan akan datang. Hobi ini yang dapat mengisi masa lapang, melepaskan tekanan dalam kehidupan disamping  berusaha mengekalkan habitat kehidupan spesis ini dari tercemar dan dinodai dengan berbagai kegiatan manusia yang sentiasa berusaha mengejar kemewahan dan kemegahan tanpa memperdulikan tentang alam yang diwarisi sejak dahulu lagi.

         Diharap suatu hari nanti kebenaran akan diberikan kepada para pencinta haiwan dalam kalangan masyarakat melayu untuk memelihara haiwan yang inik ini demi menyuburkan seni warisan melayu yang diwarisi sejak zaman berzaman.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan