26 Februari 2012

Surau Merah Kampung Perah.

Kampung Perah terletak tidak jauh dari pekan Gerik. Kawasan kampung ini lebih terkenal sebagai kawasan nelayan sungai kerana rata-rata penduduk di kampung yang terletak ditepi Sungai Perak ini akan ke sungai jika ada kelapangan untuk memukat atau menjala di Sungai Perak yang tekenal dengan berbagai jenis ikan sungai. Di samping ikan-ikannya yang menarik perhatian, ketitir juga tidak kurang hebatnya.
Kawasan kampung ini terdapat banyak ketitir yang bersuara kasar dan berqua tandang. Mungkin titihnya diwarisi sejak dahulu. Dah banyak ekor yang berjaya aku bawa balik dan dijadikan buah tangan untuk saudara mara dan peminat yang berkunjung ke rumahku.
Hari Ahad 26 Feb 2012 hari yang agak tenang. Cuacanya cerah tetapi nyaman. Pak Teh Mat Ali mengajak aku ke Tanah Hitam tetapi aku tidak dapat ikut kerana ada kerja yang perlu aku bereskan pada sebelah tengah hari.Khabarnya Pak Teh berjaya menjerat seekor BH yang kasar dan cukup merdu.
Oleh kerana ada sedikit kelapangan aku pun mengambil keputusan untuk ke Kampung Perah bersendirian kerana dah lama aku tak ke sana.
Aku memilih lokasi di kawasan kebun getah belakang surau merah Kg Perah. Kunamakan ia surau merah kerana surau ini bercatkan merah. Jarang ada surau dicat dengan warna merah.  Kebetulan pula sekarang ini pokok getah baru habis musim gugur dan pokoknya sedang berdaun muda. Semasa aku tiba ke lokasi ini, seekor BH kasar sekali sedang meratuh di atas pokok getah tidak jauh dari tempat aku berhenti. Aku terus memasang pikatku dan menuju sasaran.
Belum sempat aku menaikkan tiang, pikat dah mula kepanasan. berderak dan meratuh. Aku terkejar-kejar memasangnya.
video
Pikat terus sahaja berkerja. BH bersuara kasar menerpa bagai singa lapar. Meratuh dan berderak begitu kasar. Berdebar aku di buatnya. Seketika kemudian, belum sempat aku duduk kedengaran pikat dah qua berulang kali. Aku segera kesana dan mendapati seekor BH telah tersangkut di sana.Ku sangkakan BH bersuara kasar tu tetapi rupanya seekor anak BH yang menjunam.Kedengaran BH bersuara kasar meratuh di atas pokok tidak jauh dari situ. Aku segera menurunkan BH yang terjaring dan mengubah ke sebatang pokok getah lain yang tidak jauh dari situ.
Pikat terus sahaja memanggil gu. Aku bergegas dari situ.


Kedengaran BH bersuara kasar menghampiri pikatku. Meratuh dan berderak bersilih ganti. Aku memerhati dari jauh kelihatan samar-samar. Tidak lama kemudian kedengaran pikatku qua lagi. Aku yakin kali ini pasti dah mengena. Aku bergegas ke pokok getah tersebut dan kelihatan seekor BH telah terjaring lagi. Aku segera menurunkannya. Sedang aku membuka BH kedengaran suara kasar di atas pokok getah tidak jauh dari situ. Rupanya BH yang lain lagi terjun ke angga.

Aku segera menaikkan semula pikatku dengan harapan kali ini BH bersuara kasar ini akan terjun.
Pikatku terus memanggil dan tidak lama kemudian BH bersuara kasar menghampiri. Berderak dan meratuh di atas dahan bersilih ganti. Pikat makin garang namun BH hanya berderak dan meniti di atas dahan tidak jauh dari situ. Aku sabar menunggu dan menunggu. Pikat terus memujuk namun BH masih belum juga mahu rapat. Mungkin dia dah cegar dengan dua ekor BH yang keliharan sangkut di jaring sebelum ini.
Jam dah hampir ke pukul 10.30 pagi. BH masih berderak, Pikat makin garang namun ada tugas yang sedang menanti.Aku mengambil keputusan untuk menurunkan pikatku dan balik. Hati masih tidak puas walaupun telah menjaringkan dua ekor BH yang tak kurang hebatnya. Aku datang lagi lain kali...BH bersuara kasar masih terngiang-ngiang ditelingaku....

7 ulasan:

  1. tahniah cikgu... jangan lupa repeat. best tu...

    BalasPadam
  2. terima kasih pak su dee. minggu depan kalau ada kelapangan...InsyaAllah.

    BalasPadam
  3. tahniah cikgu zul dapat merbok terbaik..ada suara kasar simpan kat sy..

    BalasPadam
  4. azzziiibbb...
    order pikat boleh bang ?
    saya tertarik untuk belajar
    pikat merbok ne...

    BalasPadam
  5. Boleh tolong carikan. Kena sabar sikit. susah nak dapat pikat sekarang ni ramai peminat yang dok minat nak main merbok..

    BalasPadam