06 Oktober 2010

Sekitar Pekan Gerik.

Hari ini 2.10.2010 aku bersendirian di rumah. Otai Pak Ya teman pemikat sibuk kerana masim kemarau. Sayang nak tinggalkan pokok getah. Mencari rezeki untuk keluarga adalah keutamaan. Walaupun mempunyai bayaran pencen bulanan tetapi tidak mencukupi dalam keadaan ekonomi yang tidak menentu. Setiap hari keresahan dikalangan ketua keluarga semakin membarah. Perbelanjaan keluarga semakin meningkat dengan kenaikkan harga barang yang telah berlaku dan kenaikan harga baru yang diwar-warkan di serata ceruk dan meja kedai kopi bakal berlaku tidak lama lagi. Tanggungjawab kepada keluarga adalah keutamaan dari segalanya. Pun begitu dalam keresahan dan tekanan hidup seumpama ini dalam kalangan setiap ahli masyarakat aku kira peminat pemikat burung seperti aku dan beberapa rakan yang lain adalah dikira beruntung. Untuk menguruskan tekanan hidup dalam dunia moden hari ini adalah sesuatu yang sukar. Ada yang mengalami kemurungan yang kronik, ada yang tersalah memilih jalan untuk mengatasi kebosanan dan keresahan mereka. Bagi pemikat seperti kami, masalah dalam kehidupan adalah suatu yang lumrah. Difikirkan sampai nak pecah kepalapun belum tentu ia dapat diselesaikan. Bak kata ahli psikologi meden ini proses pemeraman itu sangat penting dalam menyelesaikan segala kekalutan. 
   Memikat burung adalah satu dari aktiviti yang dapat membantu kita memeramkan masalah yang dihadapi. Kekadang jalan keluar dari segala kekalutan iti datang dalam renungan sejenak cuma. Jadi apa perlu kita membebankan diri memikirkan segala masalah sehinggakan mengganggu seluruh perjalanan hidup kita ini..... wah cerita panjang lak....
Hari ini aku sendiri sahaja.... jadi aku mengambil keputusan untuk ke Kuala Rui antara tempat pilihan ramai pemikat kerana di kawasan ini BHnya punya kelebihan sendiri untuk menjadi pemikat. Kebanyakkan BH yang aku perolehi cepat menjadi pikat dan baik-baik pula. Seekor BH yang bermaharajalela di sekitar SJKC sangat mengujarkan aku. Pagi ini aku memilih angga di tepi jalan berhampiran pagar sekolah.
Seperti biasa pemikatku tidak pernah memalukan tuannya. Naik saja tiangku dia terus berkerja. Meratuh dan berderak memanggil BH yang kuidamkan. Namun Bh itu hanya berlegar dari dahan ke dahan pokok durian di dalam kawasan rumah seorang penduduk berbangsa cina yang berhampiran. Hampir dua jam aku tunggu namun BH tidak juga hampir.

Aku mengambil keputusan untuk memindahkan pikatku ke pokok yang lain pula. Aku memilih sepohon pokok teja di hadapan sekolah itu. Tidak lama... beberapa minit sahaja pikat ku di naikkan dia terus berkerja seperti biasa.   BH pun tak tunggu lama tapi bukan BH yang ku idamkan. Beberapa minit kemudian kudengar pikat berderak bersilih ganti dengan BH. Aku tidak dapat melihatnya kerana jebakku tersorok dalam rimbunan daun teja yang lebat itu. Sebentar kemudia kedengaran pikatku melepaskan qua beberapa kali menandakan BH dah masuk jaring. Aku bergegas untuk menurunkannya.

Setelah pikatku kuturnkan dan BH masuk karung aku memilih angga sepohon pokok durian di seberang jalan di hadapan sekolah. Aku naikkan pikat. Seperti biasa pikatku terus berkerja. Beberapa minit kemudian kelihatan seekor BH bersuara kasar dan berderak kasar masuk ke pokok durian itu. Beberapa kali pikatku berderak bersilih ganti dengan BH akhirnya kulihat BH terjun ke atas angga tapi sayang.... penamparku tersangkut. Setelah menyedari rampung jebakku BH terus melompat keluar. Berderak beberapa kali... selepas tiu terus menghilangkan diri. Aku menepuk kepada kerna kesilapan sendiri. Beberapa mini kemudian aku mengambil keputusan untu beredar balik. Seekor aja yangberjaya ku bawa pulang hari ini. 

3.10.2010 Ahad aku tidak ke mana. Terasa bosan juag bila melepak kan rumah.Malam semalam rentap ping pong dengan Otai Pak Ya, Tuan Rasyid dan En Hamdi hingga kul 1.00 pagi. Lepas subuh aku pusing-pusing keliling rumah sambil melihat pemikatku dan burung baru kat dalam kandang. Makan ke tak dia. Tapi tak apa, ada pengasuhnya kat dalam. Kalau tak ada pengasuh susah juga nak beri makan burung baru ni. maklumlah baru katakan. Belum kenal sambau lagi. Teringat aku peningnya kepala En Din pegawai perikanan kat Banding tu masa aku lawat tempat pembiakan ikan di Hulu Perak ni. Nak bela induk baru ikan temoleh, kelah, sebarau dan lain-lain lagi yang baru ditangkap bukanlah satu perkara yang mudah. dah beberapa kali ditangkap dan dipelihara dalam kolam ternaknya akhirnya mati kerana tak mahu makan. Ikan pun tak mahu makan oiii. Akhirnya secara tak sengaja dia termasuk ikan lampam dalam kolam ikan baru tu. Rupanya ikan lampam ni memang buruk melantaknya kata orang Gerik. Asal letak benda makan aja dia sebat sampai habis. Akhirnya jadilah dia ikan pengasuhnya. Bolehlah ikan temoleh yang besar besar tu belajar makan. lega rasanya... panjang lak...
Aku pun ambil galah dan alat yang biasa aku bawa dan capai pemikatku. Aku terus ke belakang dewan persidangan yang tersergam indah yang tidak jauh dari rumahku ini. Aku biasanya jarang memikat di kawasan ini kerna berasa kurang enak dengan orang-orang Gerik yang aku kenal. Maklum lah hobi seperti ini agak kurang disenangi mereka yang biasanya tidak menyelidik dan mengaji tentang hukumnya. Apa yang dipegang adalah berpandukan akal semata-mata. Tak merujuk golongan pakar agamapun. Harap-harap pegangan mereka itu tidaklah jadi satu dari pegangan dalam agama mereka. Jika itu menjadi sabahagian dari agama mereka... bimbang aku akan duduk letaknya...

Aku memilih angga terbang berhampiran rumah Tuan Pegawai Daerah. Bimbang juga jika ada orang.... tapi setelah memerhati sekeliling memang kawasan itu tersorot. Macam biasa pikatku terus berkerja. Tak beberapa lama kemudian  kedengaran riuh rendah BH meratuh di atas rimbunan pokok-pokok di sekitar dewan itu. Banyaknya BH di kawan ini. Tak beberapa lama kemudian kelihatan BH meniti dawai pagar rumah Tuan Pegawai Daerah. Aku terpegun kerana kelihatan BH berlaga sesama sendiri. Masing masing dengan qua dan berderak. Pikatku juga tidak kurang garangnya. Sebentar kemudian ku lihat seekor BH berharapa denga pikatku. Pukat berderak... BH berderak... sebetar kemudian ... pelepapppp BH terjun ke jebak.... aku cepat mengeluarkan karung dan menurunkan jebak.
Ku pasang semula pikat di atas dahan sepohon pokok yang tidak jauh dari situ. Sebentar kemudian pikatku seperti biasa meneruskan kerjanya. Kelihatan seekor BH memasuki pokok itu. Pikat berderak... BH berderak.... pelepapppp kena lagi.... dah dua ekor masuk karung.



Belakang Dewan Persidangan Gerik.
Setelah dua ekor ku jaring aku mengambil keputusan untuk berpindah tempat. Aku ke hujung padang Lapangan Terbang Gerik. Aku memilih dahan pokok yang pernah ku letakkan pikatku beberapa minggu yang lalu. Seperti biasa rupanya angga itu memang menjadi. Tidak beberapa lama kemudian pikatku terus berkerja. Kedengaran BH meratuh agak jauh di hujung padang sebelah. Aku menunggu... pikat terus memanggil.. tak lama selepas itu.. BH meluru masuk ke pokok itu. Pikat berderak... BH juga berderak. Beberapa mini kemudian.. pikatku qua beberapa kali... menandakan BH sudah masuk jaring. Aku segera menurunkannya... dah tiga ekor.. jadilah.... aku pun balik ke rumah..... cukup untuk hari ini.

video

2 ulasan:

  1. Fuh mantap denak... hatrik. Biasa berapa lama burung baru boleh rajin bunyi.

    BalasPadam
  2. Biasanya ikut rezeki masing-masing. Ada yang 3 tahun, ada yang 1 tahun dan ada juga yang 1 minggu. Pikat yang teman main sekarang ni dapat 17.08.2008. 18 hari dah boleh bawa. Tapi tak main sebab pikat lama masih mantap.Mula main bulan feb 2010 bila pikat lama dah pindah tangan ke Lenggong.Setakat ini baru jaring 38 ekor. Masih baru dalam latihan lagi.

    BalasPadam