07 April 2012

Kg Seterus Sauk

Sebahagian besar penduduk Gerik dilanda krisis air yang besar. Bermula pada hari khamis yang lalu hingga kini masalah ini sedang giat diusahan utuk memulihkan keadaan. Bekalan air terputus akibat bencana alam.
Hari ini sabtu adalah hari cuti hujung minggu. Sejak semalam aku berjanji bersama Pak Karim untuk pergi memikat di Kg Seterus, Sauk, Lenggong kerna ada yang mencabar sedang menunggu. Selepas subuh aku ke pasar untuk membeli sedikit sarapan untuk keluarga. Lebih kurang jam 8.00 pagi aku bersama Pak Karim bertolak ke tempat yang telah dibincangkan. Aku membawa bersama 2 ekor pikat yang lama dan seekor yang telah menjaring 7 ekor dalam beberapa bulan ini. 
Walau pun masih berbelah bagi tentang lokasi namun kami gagahi juga ke Kg Seterus.Tiba di sana kami mencari lokasi yang dikhabarkan. Walaupun sesat akhirnya kami tiba juga ke lokasi tersebut.Kami mula meninjau persekitaran perumahan dan kelihatan sepasang ketitir sedang bercumbuan di tepi jalan.
Pak Karim mencapai tiang dan memasangkan pikatnya. Aku turut bergegas sambil mendengar kelibat suara kasar yang dikhabarkan.
Aku memilih angga wayar elektrik merentang berhampiran anak kelapa sawit muda berhampiran kawasan perumahan tersebut. Setelah dinaikkan pikatku terus berkerja seperti biasa. Kelihatan seekor BH menyelinap masuk ke atas wayar elektrik tersebut. Ia meniti sambil menggelelngkan kepalanya. Pikat mula berderak tajam dan BH terus terjun. 

Setelah memasukkan BH ke karung kedengaran BH berderak garang di kawasan kelapa sawit berhampiran. Aku segera memindahkan pikatku dengan segera. Aku memilih sehelai pelepah yang mendatar untuk memasang pikatku. Setelah dinaikkan dia pun terus berkerja. Kedengaran seekor BH meratuh garang. Suara sederhana tetapi tajam. Aku berselindung di sebalik pokok kelapa sawit tidak jauh dari situ. Tiba-tiba BH menerpa dan hinggap di pelepah bahagian belakang jebakku. BH melepaskan qua tandang. Bulat dan tajam. Terpegun aku mendengarnya. Pikatku berderak. BH tidak dapat terus menyerang kerana daun yang aku letakkan dibahagian belakang jebak menjadi halangan. 
Tiba-tiba BH terbang membuat satu pusingan dan terus ke atas angga dan zuppp jebakku mengena lagi. Qua tandang lagi. Cantik sekali bh meliharkan diri-cirinya dan warna bulunya.

Qua tandang BH ke2
Setelah BH dimasukkan ke karung aku mengubah pikatku ke sebatang pelepah kelapa sawit tidak jauh dari situ. Kedengaran BH meratuh panjang tidak jauh dari tempat itu. Suaranya lebat di tengah dan bulat hujungnya. Aku menunggu. Pikat terus memanggil dan BH menyahut daru jauh. Tiba-tiba Pak Karim kedengaran memberi isyarat untuk bergerak ke lokasi lain. Aku segera menurunkan pikatku. seekor BH meluncur terbang keluar dari pokok bersebelahan. Rupanya BH sudah hampir. Namun kuteruskan niatku kerna Pak Karim sedang menunggu. 

Kami singgah di beberapa lokasi walau pun menarik namun tiada kelibat BH di sana. Pak Karim mencadangkan  kami ke Padang Grus kerana dia berminat dengan seekor BH yang belum berjaya dijaring. Aku bersetuju namun dalam perjalanan aku teringat kawasan persekitaran PLKN di tepi jalan menghala ke Gerik.Aku terus singgah di sana dan Pak Karim mengikut sahaja. Dalam perjalanan aku melihat Pak Karim terlena kerana keletihan. Semalam terpaksa mengangkut air katanya.
Aku terus mesuk ke jalan PLKN dan menemui lokasi yang agak menarik. Anak getah muda. Aku berhentikan kereta di tepi jalan dan terus keluar. Pak Karim masih terlena. Kedengaran beberapa BH bersahut-sahutan tidak jauh dari situ. Aku mencapai pikatku dan memilih lokasi sebatang dahan getah muda. Setelah siap dipasang pikatku terus berkerja.BH masih jauh. Aku mencapai pikat kedua untuk dipasang di sebatang pokok getah muda tidak jauh dari situ dan aku boleh melihat dengan jelas. Aku berpatah balik ke kereta sambil memerhati pikatku yang masih meratuh.Kelihatan seperti seekor ketitir dihujung jebakku. Aku amati betul-betul rupanya memang seekor BH telah terjaring. Terlalu pantas sehingga ku sendiri tidak tahu untuk menilai BH tersebut. Walau bagaimanapun aku bergegas untuk menurunkannya dan masukkan ke dalam karung.

Aku naikkan semula pikat ditempat yang sama. Kedengaran pikatku yang kedua sedang memanggil gu. Kelihatan beberapa ekor BH terbang masuk ke arahnya. Pikat berderak. BH diam dan turun ke tanah. Tidak melawan. Pak Karim terbangun dan mengajak aku ke lokasi yang disukainya. Aku segera meurunkan kedua-dua pikatku dan kami bergerak ke Padang Grus. Semasa melintasi restoran Tasik Raban jam hampir ke pikul 12 th. Aku terus mengajak Pak Karim singgah untuk BH yang menyahut cabaran. Akhirnya kami pun pulang. Aku akan datang lagi..... 

3 ulasan:

  1. tahniah bang... denak terbaek...

    BalasPadam
  2. Tak lah juga. Boleh lah setakat nak hiburkan hati sendiri.

    BalasPadam
  3. syok tgok terjun saja ke jebak...

    BalasPadam